Video Klip Pilihan

Friday, August 21, 2009

|| Ramadhan : Sambutan, Muhasabah dan Rencana ||

بسم الله الرحمن الرحيم

Penulis berdiri di sebelah iklan Majlis Ru'yah Hilal Ramadhan oleh Mufti Mesir, Sheikh Ali Jumuah.

Tiada kalimah yang mampu diungkapkan apabila diri ini masih berkesempatan untuk bertemu dengan dengan sesuatu yang tidak ternilai harganya dengan wang ringgit. Tiada siapa yang mampu menjangka mereka mampu dipertemukan kembali pada masa itu. Siapa menyangka ALLAH menerima doa yang sering kita panjatkan agar disampaikan pada masa itu setelah melalui 2 masa yang juga merupakan masa yang banyak kelebihan dan sejarah yang agung dalam ISLAM.

Ramadhan yang mulia, yang penuh dengan keberkatan, penuh dengan keampunan, penuh ketakwaan, penuh dengan keimanan, penuh dengan keinsafan bagi sesiapa yang menghayatinya. Sebulan diterima masuk di dalam Akademi Ramadhan cukup menggembirakan sebagaimana mereka yang diterima masuk Akademi Fantasia, Malaysian Idol, Gang Starz dan sebagainya. Bahkan lebih dari itu.

Namun suasana tersebut, tidak terjadi di kalangan umat ISLAM mutakhir ini. Ramai yang menyambut kadatangan Ramadhan dengan keluhan yang panjang. Tidak kurang yang menerima kedatangan bulan mulia ini bagaikan tiada apa. Memandang pensyariatan puasa memenatkan, menganggu dan meyusahkan sahaja. Nauzubillahi min zalik. Semoga kita dijauhkan dari kalangan mereka yang tidak menghormati kemuliaan Ramadhan itu.

Ramadhan terkenal sebagai penghulu segala bulan. Penghulu yang dimaksudkan sebagaimana RASULULLAH SAW yang merupakan penghulu Para NABI dan RASUL yang dipenuhi dengan kemuliaan, keagungan, kelebihan dan ganjaran yang berlipat kali ganda. Perkara ini adalah berikutan Lailatul Qadr yang terdapat di dalamnya menyebabkan bulan ini menjadi penghulu segala bulan.

Ianya secara jelas termaktub di dalam surah Al-Qadr yang menggambarkan secara khusus berkenaan dengan Lailatul Qadr ini.

"Sesungguhnya KAMI telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan[1593]. {1} Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? {2} Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. {3} Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin TUHANNYA untuk mengatur segala urusan. {4} Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar. {5}"

[1593] Malam kemuliaan dikenal dalam bahasa Indonesia dengan malam Lailatul Qadr iaitu suatu malam yang penuh dengan kemuliaan, kebesaran, kerana pada malam itu permulaan turunnya Al Quran.


Sekadar ingin memulakan sebuah peringatan sesama insani, sesama muslim yang saling sayang menyayangi antara satu sama lain kerana ALLAH.

Seringkali kita akan memperlihatkan kelemahan, kesilapan dan keterlanjuran yang berlaku apabila telah selesai melakukan sesuatu perkara. Benar, dan tidak sekali-kali saya mengatakan ianya salah dan tidak sesuai dilakukan. Namun kita juga digalakkan merancang lebih awal bagi meminimakan kesilapan dan keterlanjuran yang semestinya berlaku dengan kawalan akal waras seorang yang bernama manusia.

Ramadhan dikenali sebagai bulan yang hanya dikhaskan antara hambaNYA yang bernama manusia dan ALLAH. Ini adalah disebabkan syaitan dan iblis yang kebiasaannya akan menganggu gugat keimanan manusia telah dibelenggu oleh ALLAH SWT. Perkara ini dijelaskan berdasarkan sabda RASULULLAH SAW yang bermaksud :

"Apabila masuknya bulan Ramadhan, maka akan dibukakan pintu-pintu di langit, di tutup pintu-pintu neraka dan dibelenggu syaitan-syaitan."

Sahih Bukhari, hadith 1809, Kitab Puasa : Adakah disebut Ramadhan atau Bulan Ramadhan?


Oleh yang demikian, pada bulan yang mulia itu tidak lain tidak bukan manusia itu akan berperang dengan nafsunya sendiri. Berlawan dengan hawa nafsu yang selama ini dibantu oleh bisikan syaitan dan iblis sehingga terjebak dengan sebarang perkara larangan yang jelas dimurkai ALLAH. Nafsu sememangnya akan mengajak kepada kejahatan seandainya tidak dididik dengan sebaiknya. Kitalah yang mencorak. Segalanya kembali kepada diri kita sendiri untuk menentukan yang baik dan buruk.

Justeru itu, adalah lebih baik seandainya kita menjalankan agenda muhasabah terhadap diri kita sebelum Ramadhan yang mulia menjelang tiba. Bersedialah lebih awal agar kedatangan Akademi Ramadhan yang bakal ditempuh selama sebulan dapat dilalui dengan tenang, damai dan khusyuk mengharap kepadaNYA.

Rencanakan sebuah jadual yang terbaik dengan membahagikan sebaiknya agenda-agenda yang tersusun melibatkan dakwah, ukhuwah dan ibadah. Isikan masa-masa yang terluang dengan zikrullah, istighfar, selawat, bersedekah, solat-solat sunat, qiamullail, tadarus Al-Quran dan ibadah-ibadah sunat yang lain. Sememangnya amalan-amalan sunat yang dinyatakan sebentar tadi sudah menjadi amalan harian kita bukan hanya dilakukan di bulan Ramadhan sahaja.

Seandainya itu yang terjadi, maka berazamlah untuk memastikan amalan tersebut menjadi darah daging kita sebagai tanda syukur kepada ALLAH. Apakah memadai kita mengucapkan syukur ALHAMDULILLAH qauliah(pengucapan) semata-mata tanpa disertai dengan fi'liah(perbuatan) sebagai bukti peningkatan kesyukuran kita.

Jadikanlah Ramadhan yang bakal menjelma sebagai medan didikan nafsu dan diri agar lebih mendekatkan diri kepada ALLAH. Perbaiki syakhsiah diri moga Ramadhan akan mengubahnya menjadi lebih baik dari sebelum kemunculannya. Ubahlah setiap keburukan kepada kebaikan yang boleh mendatangkan manfaat kepada umat manusia. Lakukan perubahan meningkatkan ketakwaan dan keimanan kepadaNYA hanya keranaNYA. Andai selainnya, sia-sialah.


Pesanan ini adalah untuk diri saya sendiri terutamanya sebelum dilontarkan kepada sidang pembaca umumnya. Saya perlu bertindak terlebih dahulu sebelum kalian semua selepas menerbitkan artikel ini. Kecelakaan yang amat besar akan menimpa saya selaku orang yang memperkatakan tentang sesuatu perkara andai dirinya sendiri tidak melakukannya terlebih dahulu.

Semoga ALLAH memimpin hati-hati kita agar sentiasa berpaut hanya kepadaNYA dan bertaut amal bicara hanya untukNYA setiap saat, setiap masa. Dengan yang demikian itu, dengan izin ALLAH kita akan berbaris bersama mereka-mereka yang akan dimasukkan ke dalam syurga dengan rahmat ALLAH. Amin YA RABBAL ALAMIN.

Salam Ramadhan Mubarak buat semua. Kullu 'am wa antum bikhair.

Kata Muthaqqaf : Syukur kepada ALLAH masih memberikan kesempatan untuk menyambut Ramadhan di Mesir, bumi barakah ini sebelum kembali ke Tanah Air pada puasa yang ke-5 nanti. Moga didikan Akademi Ramadhan yang diterima selama berada di Ardil Kinanah terus mekar dalam ingatan meskipun telah jauh meninggalkannya. ALLAHUMMA INNAKA AFWUN KARIM TUHIBBUL AFWU FA'FU 'ANNA.

Nukilan Ilham Nurani,

MaHbUb MaRdHaTiLLaH,
ZuLmArWa