Video Klip Pilihan

Friday, April 20, 2007

.:: Muhasabah Pencetus Mujahadah ::.

بسم الله الرحمن الرحيم
Ust. Syafiq sedang berdiskusi sesuatu bersama Ust. Hafiz dengan diperhatikan oleh Ust Salleh Maskob.

Assalamualaikum W.B.T, salam sejahtera penuh keberkatan di malam Jumaat, penghulu segala malam dan hari. Bersamalah kita rebut keberkatan, keampunan, kerahmatan dan keredhaan yang terkandung dalam rencah untuk menjadikan 'hidangan Jumaat' itu lebih enak untuk dijamu juga tidak dilupa buah-buahan keinsafan dan ketakwaan untuk mencuci mulut dan perut setelah menjamu hidangan berat tadi. Setinggi bintang di langit ku panjatkan kesyukuran yang tidak terhingga atas nikmat Iman dan Islam itu. Juga sekaut selawat dan salam dihadiahkan ke atas Junjungan Besar S.A.W atas segala kesusahan yang telah dilakukan semata-mata mengharapkan agar kelak kita umatnya dapat mengecapi nikmat yang penuh dengan ketenangan jiwa ini. Alhamdulillahi Rabbil Alamin.

Sahabatku yang diingati sekalian,

Bayang-bayang imtihan semakin menyerlahkan susuk tubuhnya yang gagah lagi menggerunkan bagi sesiapa yang tiada persediaan pemantapan ilmu yang mencukupi untuk menghadapi gelora imtihan yang penuh dengan ranjaunya. Sepertinya diri ini tidak layak untuk diletakkan bersama-sama dengan mereka yang berada di barisan paling hadapan dalam peperangan yang bakal menentukan ‘kemenangan’ atau ‘kekalahan’ yang akan diperolehi. Keputusan peperangan ini akan ditentukan berdasarkan pengalaman pembelajaran oleh para tentera dai'e setelah berada selama hampir setahun di dalam ‘Akademi Ulama’ mengikut tahap ‘IQ’ masing-masing. Sebahagian sahabat-sahabat kita yang berada di cawangan telahpun mengetahui tarikh penentuan permulaan peperangan yang bakal mereka lalui pada sekitar 5 Mei dengan syafawi.

Mampukah kita semua berhadapan dengan peperangan yang bakal merenggut ‘nyawa’ bagi sesiapa yang kecundang di pertengahan jalan itu? Diri ini masih belum berjaya menguasai sepenuhnya strategi peperangan ini jika dibandingkan dengan kalian semua.

Walau apapun yang bakal berlaku. Samada kecundang dengan ‘kekalahan’ atau ‘kemenangan’ yang semua natijah itu dalam genggaman Yang Berkuasa untuk meleraikan genggaman rahmat itu untuk menggembirakan atau menguji hambaNya melalui ‘kekalahan’ yang ditentukan pada genggaman itu. Ingatlah wahai sahabatku sekalian, Allah tidak akan mengecewakan hamba-hambaNya yang berusaha dengan penuh keyakinan disamping taat dengan segala arahan dan tegahanNya. Manakala sebaliknya Allah berhak menentukan usaha yang dicemari dengan kotoran maksiat terhadap Allah. Perlulah diingat juga bahawasanya Allah akan sentiasa membantu sesiapa yang membantu saudaranya yang lain.
Hakikat sebenar mereka yang ingin berjaya adalah mereka turut mendoakan sahabat mereka dalam setiap doanya dan sebaik-baik utusan doa itu adalah doa yang dipohon tanpa diketahui oleh sahabatnya.

Muhasabahlah bersama setiap apa yang telah kita lakukan setakat ini adakah ia sudah cukup untuk menampung kebajikan untuk ke sana. Juga perbaiki dan tingkatkanlah usaha untuk menggapai menara kejayaan yang sama-sama kita impikan untuk merealisasikan amanat Nabi S.A.W sebelum Baginda menghembuskan nafasnya yang terakhir : “ Ulama itu pewaris para Nabi…”. Sememangnya layakkah kita untuk diberikan pangkat ‘ulama’ itu yang berperanan membawa manusia ke arah kebaikan dan keredhaan Allah serta menegah dari segala bentuk kejahatan lahir dan batin yang menyelubungi manusia kala ini. Bersamalah kita realisasikan impian Junjungan Besar Nabi S.A.W yang penuh dengan pengharapan.

Cetusan Ilham Nurani,

MaHbUb MaRdHaTiLLaH,
ZuLmArWa


2 comments:

Professor Howdy said...

Hello!
Very good posting.
Thank you - Have a good day!!!

Mohd Rasul b, Amat said...

hello there... you're welcome... thanks 4 the viewing and reading on my posting...