Video Klip Pilihan

Tuesday, June 10, 2008

CERPENDEK : || Sunyinya Hidup Ini ||

بسم الله الرحمن الرحيم

Jam waktu di pergelanganku pantas berlalu. Sekelip mata anganan ku seusai solat Zohor tadi melangkau masuk ke waktu Asar. Tidak semena-mena kedengaran laungan azan di corong surau berdekatan tanpa sempat untukku melenakan mataku seketika. Bingkas aku bangun berjalan menuju ke tandas untuk menyucikan diri. Sempat ku singgah pandangan seketika merenung tajam ke arah 2 orang putera ku yang sedang keletihan tidur di ruang tamu setelah bergelut dengan permainan 'PS III' yang baru dibeli sepulangnya ku mencari sesuap rezeki.

Mohd Faizullah dan Mohd Amirullah, dua orang putera yang amat ku sayangi. Masing-masing berumur 10 tahun dan 12 tahun diserikan seorang puteri sulung kesayanganku, Uzma Batrisya yang bakal menduduki PMR pada tahun ini. Mereka bertiga sahajalah selama ini yang menemaniku di sisi, menjadi penawar dukaku selepas pemergian bonda mereka. Siti Aisyah, merupakan satu-satunya isteri dan ibu yang amat penyayang bahkan seorang yang amat disenangi oleh orang disekelilingnya. Namun Allah lebih menyayanginya.

Masih segar di ingatanku ketika itu. Dia masih mampu tersenyum dan mengukir senyuman menceriakan suasana tatkala aku tidak mampu menahan linangan air mata ini dari terus mengalir. Leukimia merupakan penyakit yang merampas kebahagiaan kami. Ku pasrah pada ketentuanNya yang mengatur segala sesuatu. Segera aku menyeka air mata yang mengalir secara tiba-tiba itu. Penyakitnya memang tidak boleh disembuhkan. Tiada penawar yang mampu menyembuhkannya. Kecuali penyakit tersebut disedari sejak awal, sudah tentu beransur sembuh dan sudah pasti kebahagiaan yang ingin diimpikan terhampar di depan mata.

"Ayah, ayah tak apa-apa ke? Ayah dah makan?" pertanyaan Uzma mematikan lamunanku. Lantas ku seka air mata yang merembes itu.

"Oh ya, ayah tak apa-apa. Bila Ayong sampai? Ayah tak perasan pula," responku. Itulah panggilan yang yang diberikan oleh ibunya setelah Ayong dilahirkan.

"Ayah tu yang khusyuk melayang entah ke mana. Sampai Ayong dah sampai pun ayah tak perasan. Ayong siap dah bagi salam 3 kali ayah tak jawab. Ayah dah makan ke belum?" Uzma masih menananyakan soalan yang tidak terjawab.

"Ayah tak makan lagi. Tunggu semua anak-anak ayah, makan sama-sama. Ayah singgah gerai Makcik Dot, beli lauk. Cuma nasi ayah dah masak tadi tinggal nak masuk mulut sahaja. Ayong siapkan makanan dulu. Ayah nak kejut Angah dan Am solat Asar dengan ayah. Lepas tu kita makan sama-sama," jawabku pantas melenyapkan kerisauan anak sulungku itu.

"Baiklah. Ayong letak buku ni dulu lepas tu siapkan makanan atas meja," jawab Uzma sambil berlalu masuk ke dalam biliknya.

"Angah, Am bangun sayang, solat Asar dengan ayah. Lepas tu kita makan. Tadi bising kata lapar. Cepat, bangun!" laungku sambil mengegarkan dua batang tubuh yang semakin meningkat remaja itu. Masing-masing bingkas bangun, termangu sambil merentang anggota badan lantas berlalu menyucikan diri.

Ku renungi dalam-dalam raut wajah putera-putera bakal pewaris para Nabi. Sayup kelihatan mereka masih dahagakan kasih sayang seseorang. Seorang ibu yang mendidik mereka untuk menjadi insan berguna. Bukan sekadar mampu berbakti kepada keluarga bahkan kepada agama terutamanya. Itulah impian zuriat yang kami idamkan suatu ketika dahulu. Namun kini tinggalku sendiri yang harus memikul tanggungjawab ini sebagai ayah dan sebagai ibu.

'Abang tidak mampu menggantikan tempat Aisyah. Abang pernah berjanji hanya mencintai dan menyayangi Aisyah seorang sahaja. Abang akan berusaha memastikan impian dan harapan kita menjadi nyata, sayang,' bisik hatiku bermonolog.

Namun jauh di sudut hati kecilku ini tersimpan segunung kegusaran terhadap anak-anakku yang sememangnya hauskan kasih sayang seorang ibu. Namun segalanya perlu diperhalusi bersama. Aku tidak membuat keputusan sendiri. Mereka pun sudah meningkat remaja mampu menimbang tara segala permasalahan. Aku perlu menanyakan kepada mereka terlebih dahulu. Sekiranya mereka katakan ia, aku harus terima. Andai sebaliknya aku harus meneruskan tugasan mendidik anak-anak ini dengan sebaiknya. Akanku akur pada setiap ketentuanNya.

'Andai persendirian ini lebih membuatkanku tegar maka Kau tetapkanlah hati dan semangatku untuk membentuk peribadi anak-anakku menuju ketaatan kepadaMu. Andai pertemuan selanjutnya adalah yang terbaik, aku redha untuk memberikan yang terbaik buat si pejuang agamaMu ini,' desisku mendamba jawapan daripadaMu.

Apa yang diharapkan daripada zuriat keturunanku bukan sahaja memberikan bantuan tambahan kepada ibu dan ayah semata. Bahkan lebih dari itu ku impikan mereka mampu mencurahkan sepenuh jiwa dan raga untuk mempertahankan agamaMu, RasulMu, dan kebenaranMu dari terus diinjak-injak oleh kaki-kaki kotor musuhMu. Agar kelak tika ku menghembuskan nafas yang terakhir dengan jiwa penuh ketenangan menghadapMu. Jauh dari bungkaman duka memakan diri dek kerana gagal menyisip sinar keimanan dan ketakwaan mereka terhadapMu.

Kata Muthaqqaf:Percubaan penulis untuk yang seterusnya. Buat pembaca sekalian rajin-rajinlah menitipkan kalam-kalam komentar penyuntik semangat untuk memperbaiki penulisanku yang masih galau ini. Masih butuh waktu untuk mengorak langkah lebih jauh bukan untuk menempa nama, akan tetapi untuk melebar luaskan jajahan dakwah Islamiah sedaya mampuku. Mungkin tidak sejajar dengan penulis-penulis muda lain namun penulis ingin menjadi seorang yang fleksibel supaya mampu terjun ke dalam masyarakat yang produktif dan modenisasi. Salam perjuangan buat semua!

Nukilan Ilham Nurani,

MaHbUb MaRdHaTiLLaH,
ZuLmArWa

4 comments:

Kamal Ariff b. Mohd Bakri said...

best gak cite rkau nih..tp nama batrisha tue cam famous kat novel jek...huhu..aku cam pernh baca novel tue...haahhah

Muthaqqaf Azhari said...

terima kasih atas komen anda?
ye ke ada dlm novel?
xtau lak aku sbb tunangku punya id guna nm tu..
so aku just memanipulai nm2 yg berlegar2 di sekitar aku jela...
hik3... :D

bluecrystaldude said...

salam,

Rentitan yang menarik.. Teruskan usaha anda.. :)

P/S: please don't come to my blog. Wat malu jek. ish2..

Muthaqqaf Azhari said...

thanx 4 ur comment...
nape xleh dtg blog anda lak?
apapun dh tekan link blog xleh wtpe la kan... =)

chaiyok2!!...